April 28, 2021 By splinterssportspub.com 0

“Melarikan Diri” dari Masa Depan Amerika: Seruan Clarion untuk Strategi Keamanan Energi Nasional

Amerika Serikat sejauh ini merupakan konsumen minyak bumi terbesar, dengan rata-rata hampir 20 juta barel per hari, atau sekitar 23% dari konsumsi keseluruhan dunia. Meskipun AS adalah produsen minyak terbesar ketiga, negara ini 57% bergantung pada minyak mentah impor untuk mempertahankan pengaruh dunia dan gaya hidup warganya. Ketersediaan dan distribusi komoditas vital ini, sayangnya, berubah dengan cepat dalam lingkungan yang ditandai dengan meningkatnya persaingan negara, konflik berkepanjangan, ancaman transnasional, dan pemanasan global. Juga diyakini bahwa dunia telah mencapai “Puncak Hubbert” dalam hal cadangan minyak dan produksi akan menurun dengan cepat selama 100 tahun ke depan. Akibatnya, AS akan terus merasakan tekanan atrofi minyak dan menghadapi masa depan yang merepotkan kecuali jika hal itu berubah arah.

Para pemimpin dan cendekiawan AS menyadari kebutuhan untuk mengurangi ketergantungan pada minyak asing dan telah memberlakukan undang-undang untuk menghindari masa depan Amerika. Baru-baru ini, Presiden mengumumkan beberapa bagian dari kebijakan energi baru yang komprehensif, yang landasannya adalah: peningkatan produksi dalam negeri; peningkatan standar bahan bakar untuk kendaraan; dan energi terbarukan. Ini adalah langkah penting ke arah yang benar. Meskipun demikian, fakta bahwa minyak merupakan komoditas global yang terlalu banyak dikonsumsi, permintaan tinggi, dan global yang memengaruhi setiap warga negara menggarisbawahi perlunya pendekatan yang lebih komprehensif untuk ketahanan energi.

Administrasi harus memperluas kebijakannya untuk keamanan energi menjadi kerangka kerja yang lebih luas dan mengubah namanya menjadi Strategi Keamanan melalui Kebijakan Energi Nasional, dengan Departemen Energi sebagai badan utama. Ini harus mencakup peta jalan 20-30 tahun untuk transformasi aman Amerika ke masa depan energi yang lebih terjamin di bawah enam tema utama: Libatkan, Amankan, Konservasi, Adaptasi, Lindungi, dan Evolusi (ESCAPE).

Berikut ini adalah definisi singkatnya:

Terlibat – Melibatkan mitra kami dalam perdagangan energi, meyakinkan mereka tentang komitmen kami, dan memimpin upaya kerja sama antara pemasok dan konsumen untuk mengurangi titik gesekan potensial di masa depan.

Aman – Menjaga keamanan dan stabilitas sumber energi kita, termasuk pemasok minyak kita, jalur komunikasi laut, dan infrastruktur penting (baik dalam maupun luar negeri).

Konservasi – Mempromosikan disiplin dalam konsumsi energi melalui upaya konservasi, insentif, dan alat lainnya.

Beradaptasi – Bertransisi ke sumber energi yang lebih beragam dan seimbang berdasarkan jenis dan asal untuk memastikan ketahanan selama kekurangan energi dan krisis dunia lainnya.

Lindungi – Melindungi lingkungan melalui pengurangan emisi, menggunakan sumber energi yang lebih bersih dan tidak terlalu berbahaya bagi lingkungan, dan memiliki kemampuan tanggap cepat untuk menangani bencana terkait bahan bakar.

Evolve – Inovasi teknologi baru, advokasi ide-ide baru, dan transformasi infrastruktur dan gaya hidup untuk menciptakan sistem energi yang lebih aman dan berkelanjutan.

Keamanan energi melibatkan lebih banyak pemangku kepentingan daripada kepentingan vital lainnya. Unsur-unsur yang menyusun ketahanan energi hendaknya tidak dipecah-pecah menjadi berbagai strategi dan rencana yang tidak sinkron. Sebaliknya, mereka harus disintesis menjadi satu strategi komprehensif sehingga setiap orang memahami tidak hanya peran dan tanggung jawab mereka, tetapi juga hubungan dan dampak tindakan mereka terhadap orang lain. Artikel ini menguraikan enam tema yang diusulkan dari NESS dan masalah terkait yang memerlukan satu strategi komprehensif.

Mengikutsertakan

Para pemimpin bangsa ingin meninggalkan ketergantungan minyak kita melalui kebijakan dan pengeluaran dan ini adalah usaha yang mulia. Namun, dalam waktu dekat AS harus bergantung pada minyak impor – ini adalah kesimpulan yang tak terhindarkan. Oleh karena itu, NESS harus membahas bagaimana aktivitas keterlibatan akan mendukung transisi bertahap dari minyak impor. Keterlibatan harus melibatkan diplomasi, kepemimpinan, dan sedikit ketangkasan politik untuk mengurangi perselisihan di masa depan antara pemasok dan konsumen.

Lingkungan politik internasional menjadi lebih kompleks dalam dunia perdagangan minyak yang mengglobal. Pada tahun 2030 dunia akan mengonsumsi sekitar 118 Juta barel minyak per hari, atau sekitar 30 Juta barel tambahan setiap hari di atas tarif saat ini. Hal ini telah memicu perebutan diplomatik cepat oleh negara maju dan berkembang untuk mengamankan cadangan minyak yang tersisa karena lambatnya kemajuan menuju energi terbarukan yang lebih melimpah dan lebih aman. China dan India secara agresif mengejar kesepakatan dengan mitra baru dalam pasokan minyak untuk memenuhi tujuan strategis nasional mereka selama beberapa dekade mendatang. Hal ini, ditambah dengan pandangan Muslim Timur Tengah yang “tidak menguntungkan” terhadap AS, meningkatkan taruhannya dalam diplomasi. Ekonom energi Pete Tertzakian menciptakan Prinsip Pertama Konsumsi Energi, yang mengamati bahwa kekayaan suatu negara secara langsung berkaitan dengan tingkat konsumsi energinya.